Jadi Lokasi Penanaman Sepuluh Juta Pohon Kemenko PMK, Prof JJ: Kami Merasa Terhormat

Andi Amran Nyatakan IKA Unhas Siap Berkolaborasi

Berita577 Dilihat

KABARIKA.ID, MAKASSAR — Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK), Muhadjir Effendy melakukan penanaman pohon secara simbolik pada program revolusi mental penanaman sepuluh juta pohon yang digagas Kemenko PMK di kampus Unhas Tamalanrea, Selasa (26/7/2022). Saat menanam pohon, Muhadjir didampingi Rektor Unhas, Prof Dr Ir Jamaluddin Jompa, M.Sc.

Kegiatan berlangsung mulai pukul 14.00 Wita secara luring di halaman sekitar gedung lama Fakultas Teknik, Kampus Tamalanrea, Makassar.

Rektor Unhas Prof Dr Ir Jamaluddin Jompa, M.Sc dalam sambutannya mengucapkan terima kasih kepada Kemenko PMK atas kepercayaan yang diberikan kepada Unhas untuk bersama-sama mensukseskan program sepuluh juta pohon sebagai bagian dari upaya revolusi mental terhadap isu-isu lingkungan.

“Unhas merasa terhormat bisa terlibat dalam program yang spektakuler ini. Sebagai perguruan tinggi, tentu kami memberikan apresiasi dan dukungan penuh dari adanya gerakan yang memberikan dampak luar biasa kepada generasi penerus. Semoga, apa yang dilakukan bisa menghasilkan sesuatu yang bermanfaat secara global,” jelas Prof JJ.

Pada kesempatan yang sama, Gubernur Sulsel Andi Sudirman Sulaiman menyampaikan bahwa pemerintah Sulsel telah memaksimalkan program penanaman pohon selama dua tahun terakhir yang melibatkan siswa sekolah dasar sejak dini.

Sudirman mengatakan, program yang dicanangkan yakni dengan mewajibkan setiap siswa membawa dan menanam pohon di sekolah. Menurutnya, program penanaman sepuluh juta pohon merupakan langkah strategis terhadap isu lingkungan saat ini.

Sementara itu, Menko PKM, Muhadjir Effendy, mengatakan, program penanaman 10 juta pohon merupakan wujud pelaksanaan konsep revolusi mental yang dicanangkan Presiden Jokowi. Sekaligus, lanjutnya, sebagai upaya pencegahan pemanasan global yang terjadi di belahan dunia termasuk di Indonesia.

“Kita mengetahui bersama bahwa yang paling menyadari ancaman pemanasan global adalah para kalangan sivitas akademika. Olehnya itu, mengapa perguruan tinggi memiliki posisi penting untuk mengambil peran. Program ini tidak serta merta hadir begitu saja. Ini diawali dengan pertemuan berskala internasional untuk kemudian program ini hadir dengan tujuan mengurangi resiko bencana termasuk iklim,” jelas Muhadjir.

Ketua IKA Unhas, Andi Amran Sulaiman (kiri) menerima pohon yang akan ditanam di halaman eks gedung Fakultas Teknik Unhas Tamalanrea.

Secara terpisah, Ketua IKA Unhas, Andi Amran Sulaiman yang turut hadir di acara tersebut mengatakan jika program ini sangat baik. “Kita harus dukung. Program ini memberikan banyak manfaat,” kata mantan Menteri Pertanian RI periode 2014-2019 ini.

Amran yang ikut menanam pohon di acara ini menyatakan jika IKA Unhas siap berkolaborasi dengan Kemenko PKM untuk mensukseskan kegiatan tersebut.

Unhas merupakan titik keempat yang menjadi sasaran program yang juga digelar di seluruh Indonesia tersebut. Tercatat sebanyak 2.500 pohon yang rencananya akan ditanam di lingkungan Unhas. Penanaman 10 juta pohon yang berlangsung di Unhas merupakan aksi nyata dari rangkaian gerakan nasional Revolusi Mental yang diselenggarakan pada 34 provinsi di Indonesia. (rls)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *