Prosesi Penobatan Raja Charles III di Tengah Kondisi Rakyat Inggris yang Sulit

Berita505 Dilihat

KABARIKA,ID, MAKASSAR – Jutaan orang di seluruh Inggris dan sekitarnya, bahkan dari seluruh dunia, menantikan prosesi penobatan Raja Charles III, sebuah upacara simbolis yang menggabungkan layanan keagamaan dan arak-arakan.

Penobatan Raja Charles III diadakan di Gereja Westminster Abbey, London, pada Sabtu pagi (6/05/2023) waktu London. Raja Charles bersama Permasuri Camilla akan dimahkotai dan secara resmi menjadi penguasa Kerajaan Inggris ke-40. Prosesi memahkotai raja telah berlangsung sejak 1066.

Hari kemegahan dan acara resmi itu akan menampilkan prosesi yang telah berlangsung lebih dari 1.000 tahun yang lalu.

Rangkaian upacara resmi dimulai dengan sebuah prosesi dari Istana Buckingham ke Westminster Abbey, di mana terdapat area-area yang bisa dihadiri warga untuk menyaksikan prosesi dan arak-arakan di sepanjang rute perjalanan yang dilalui. Rute dibuka sejak pukul 06:00 pagi waktu etempat.

Akses publik di area-area sepanjang The Mall dan Whitehall diatur berdasarkan “siapa cepat dia dapat”. Jika telah penuh, rakyat diarahkan ke titik-titik resmi di Hyde Park, Green Park, dan St James’s Park.

Kemudian, stan untuk tamu undangan, termasuk veteran angkatan bersenjata, petugas kesehatan dan staf perawatan sosial, telah didirikan di luar Istana Buckingham.

Ada sekitar 200 personel angkatan bersenjata -sebagian besar dari Sovereign’s Escort of the Household Cavalry- yang mengambil bagian dalam prosesi ke Westminster Abbey. Mereka mulai berkumpul pada Sabtu pagi.

Sekitar 1.000 personel layanan lainnya berbaris di rute tersebut, walaupun prosesi ini secara keseluruhan akan jauh lebih kecil dibandingkan dengan acara tahun 1953, ketika keluarga kerajaan lainnya dan para perdana menteri Persemakmuran termasuk di antara mereka yang ambil bagian.

Prosesi Dimulai

Rangkaian prosesi dimulai dari Istana Buckingham, lalu bergerak di sepanjang The Mall ke Trafalgar Square, kemudian menyusuri Whitehall dan Parliament Street sebelum berbelok ke Parliament Square dan Broad Sanctuary untuk mencapai Pintu Utama Barat Westminster Abbey.

Berbeda dengan tradisi sebelumnya, Raja Charles dan Permaisuri Camilla memilih menaiki kereta kuda kencana Diamond Jubilee State Coach, daripada kereta Gold State Coach yang lebih tua dan tidak nyaman.

Kedatangan di Westminster Abbey

Prosesi Raja itu jadwalkan tiba Westminster Abbey sebelum pukul 11:00 waktu setempat. Raja Charles III kemungkinan besar akan mengenakan seragam milter, alih-alih celana panjang dan stoking sutra tradisional yang dikenakan oleh raja-raja sebelumnya.

Raja Charles III akan masuk melalui Pintu Barat Utama, kemudian berjalan melalui bagian tengah hingga dia mencapai ruang tengah di gereja.

Upacara dimulai pukul 11:00 dan diselingi rangkaian musik yang dipilih oleh Raja, dengan 12 karya baru, di antarannya dari Andrew Lloyd Webber, dan musik Ortodoks Yunani untuk mengenang ayah Raja, Pangeran Philip.

Cucu Raja, Pangeran George, berada di antara halaman di Westminster Abbey, bersama cucu Camilla, yaitu Lola, Eliza, Gus, Louis dan Freddy.

Beberapa dari mereka yang mengikuti prosesi di dalam gereja membawa regalia (simbol kekuasaan) di depan Raja, dengan sebagian besar barang diletakkan di atas altar, sesuai yang dibutuhkan dalam upacara.

Selanjutnya, permaisuri Camilla ditampilkan dengan Queen Consort’s Rod with Dove (tongkat Permaisuri dengan merpati) dan Queen Consort’s Sceptre with Cross (tongkat Permaisuri dengan Salib) yang mencerminkan tongkat Raja.

Prosesi penobatan Raja Charles III bersama permaisuri Camillah, berlangsung beberapa tahap.

Tahap satu: Pengakuan

Raja Charles dihadirkan kepada “rakyat”, sebuah tradisi yang berasal dari zaman Anglo-Saxon.

Berdiri di samping Kursi Penobatan berusia 700 tahun, Uskup Agung Canterbury Justin Welby menoleh ke setiap sisi gereja dan menyatakan Charles sebagai “Raja yang tidak diragukan” sebelum meminta jemaat untuk menunjukkan penghormatan dan pelayanan mereka.

Jemaat kemudian berteriak “God Save the King!” dan sangkakala (terompet) dibunyikan usai setiap pengakuan.

Kursi penobatan yang dikenal sebagai Kursi St Edward atau Kursi Raja Edward, diyakini sebagai perabot tertua di Inggris yang masih digunakan untuk tujuan aslinya. Sebanyak 26 raja telah dimahkotai di sini.

Kursi itu awalnya dibuat atas perintah Raja Inggris Edward I dengan melampirkan Batu Takdir atau the Stone of Destiny, yang diambil dari dekat Scone di Skotlandia.

Batu itu yang merupakan simbol kuno monarki Skotlandia, dikembalikan ke Skotlandia pada 1996 tetapi dipindahkan kembali ke London untuk digunakan dalam pelayanan.

Selama penobatan, kursi kayu ek ditempatkan di tengah lantai mosaik abad pertengahan bersejarah yang dikenal sebagai “lantai Cosmati”, di depan dan menghadap Altar Tinggi, untuk menekankan sifat religius dari upacara tersebut.

Tahap dua: Sumpah

Uskup Agung Canterbury meminta Raja Charles untuk mengucapkan bahwa dia akan menegakkan hukum dan Gereja Inggris selama masa pemerintahannya, sebelum Raja meletakkan tangannya di atas Injil Suci dan mengambil Sumpah Penobatan. Ini merupakan persyaratan hukum.

Raja Charles mungkin menambahkan beberapa kata untuk mengakui berbagai kepercayaan yang diamati di Inggris, meskipun ini mungkin bukan bagian dari sumpah itu sendiri.

Tahap tiga: Pengurapan

Jubah upacara yang dikenakan Raja selanjutnya dilepas, dia kemudian duduk di Kursi Penobatan untuk diberkati, menekankan status spiritual penguasa yang juga merupakan kepala Gereja Inggris.

Uskup Agung menuangkan minyak khusus dari Ampulla (wadah emas) ke Sendok Penobatan sebelum memberkati Raja dalam bentuk salib di kepala, dada, dan tangannya.

Ampulla dibuat untuk penobatan Charles II, tetapi bentuknya mengingatkan kembali pada versi sebelumnya bahwa Perawan Maria menampakkan diri kepada St Thomas Becket pada abad ke-12, dan memberinya elang emas di mana raja Inggris masa depan akan diurapi.

Sendok penobatan berusia jauh lebih tua, yang selamat dari penghancuran regalia oleh Oliver Cromwell setelah Perang Saudara Inggris.

Minyak yang digunakan untuk penobatan berasal dari buah zaitun yang dipanen dari dua kebun di Bukit Zaitun di Yerusalem, dan ditahbiskan pada upacara khusus di Gereja Makam Suci di kota.

Sebuah kanopi dapat dipasang di atas kursi untuk menutupi Raja dari pandangan, karena ini dianggap sebagai bagian paling suci dari kebaktian.

Tahap empat: Penahbisan

Momen penobatan yang sebenarnya saat Raja Charless IIII mengenakan Mahkota St Edward untuk pertama kali dalam hidupnya.

Nama mahkota itu berdasarkan versi yang jauh lebih awal yang dibuat untuk raja dan santo Anglo-Saxon, Edward the Confessor, dan disebut telah digunakan pada penobatan setelah tahun 1220 sampai Cromwell meleburnya.

Mahkota itu dibuat untuk Raja Charles II, yang menginginkan mahkota yang mirip dengan yang dikenakan oleh Edward, tetapi lebih megah.

Raja Charles III menjadi penguasa kerajaan ketujuh yang memakainya setelah Charles II, James II, William III, George V, George VI dan Elizabeth II, yang terakhir memakainya pada penobatan tahun 1953.

Pertama, Raja ditampilkan dengan barang penting seperti, the Sovereign’s Orb, the Coronation Ring, the Sovereign’s Sceptre with Cross dan the Sovereign’s Sceptre with Dove.

Kemudian Uskup Agung menempatkan Mahkota St Edward di kepala Raja dan terompet dibunyikan, lalu salam senjata ditembakkan ke seluruh Inggris.

Tembakan penghormatan sebanyak 62 kali dilepaskan di Menara London, dengan salvo enam senjata di Horse Guards Parade. Lalu, tembakan penghormatan 21 kali dilepaskan di 11 lokasi di sekitar Inggris, termasuk Edinburgh, Cardiff dan Belfast, dan di kapal Royal Navy yang dikerahkan.

Tahap lima: Penobatan

Pada tahap terakhir dari upacara penobatan ini, Raja terlihat naik takhta. Dia bahkan mungkin diangkat ke dalamnya oleh uskup agung, uskup, dan rekan kerajaan lainnya.
Secara tradisional, suksesi bangsawan dan rekan memberi penghormatan dengan berlutut di hadapan raja baru, bersumpah setia dan mencium tangan kanannya.

Permaisuri

Setelah penghormatan, Ratu Camilla diurapi, dimahkotai, dan dinobatkan dalam upacara yang lebih sederhana, meskipun dia tidak harus mengambil sumpah.

Dia dimahkotai dengan Mahkota Ratu Mary. Mahkota ini awalnya dibuat untuk penobatan Ratu Mary bersama George V, tetapi sedang dimodifikasi untuk menghilangkan beberapa lengkungan dan diatur ulang dengan berlian Cullinan III, IV dan V.

Keberangkatan

Raja dan Permaisuri turun dari tahta mereka kemudian memasuki Kapel St Edward. Di sini Raja Charles III melepas Mahkota St Edward, selanjutnya mengenakan Mahkota Negara Kerajaan sebelum bergabung dengan prosesi keluar dari gereja saat lagu kebangsaan diputar.

Raja dan Permaisuri kemudian kembali ke Istana Buckingham melewati jalan sebaliknya dari rute yang mereka lalui. Kali ini menggunakan kereta Gold State Coach berusia 260 tahun yang telah digunakan dalam setiap penobatan sejak William IV pada tahun 1831.

Hampir 4.000 anggota angkatan bersenjata Inggris mengambil bagian, dalam apa yang sebut oleh Kementerian Pertahanan Inggris sebagai operasi seremonial militer terbesar dari jenisnya selama satu generasi.

Mereka bergabung dengan perwakilan dari negara-negara Persemakmuran dan Wilayah Seberang Laut Inggris.

Legiun Kerajaan Inggris menyediakan 100 penjaga kehormatan yang kuat untuk berbaris di rute prosesi di Parliament Square.

Rute ini berjarak 2,29 km dari gereja ke halaman istana. Sepanjang perjalanan Raja dan Permaisuri menerima Salam Kerajaan dan tiga sorakan dari personel militer yang telah berparade.

Pada tahun 1953, rute tersebut panjangnya lebih dari empat mil dan butuh waktu 45 menit untuk seluruh prosesi melewati satu titik.

Penerbangan Kehormatan di Istana Buckingham

Sudah menjadi kebiasaan sejak penobatan Raja Edward VII pada 1902, penguasa kerajaan yang baru menyambut orang banyak di The Mall dari balkon Istana Buckingham.

Ratu bergabung dengan ibunya, anak-anak dan saudara perempuan di antara bangsawan lainnya, menyaksikan ratusan pesawat terbang melintasi istana pada 1953 memberikan penghormatan.

Istana Buckingham mengkonfirmasi bahwa Raja Charles III dan Permaisuri Camilla akan melanjutkan tradisi tersebut.

Mereka yang ada di sana akan menyaksikan akhir prosesi dari perayaan publik hari itu, dengan pertunjukan pesawat terbang selama enam menit dari pasukan Angkatan Darat, Angkatan Laut Kerajaan dan Angkatan Udara Kerajaan, yang berpuncak pada pertunjukan oleh Red Arrows.

Rakyat Inggris akan menikmati atraksi 60 pesawat yang akan terbang di atas Istana Buckingham, serta panggung hiburan yang akan menampilkan penyanyi Katy Perry dan Lionel Richie.

Penobatan di Tengah Kondisi Sosial yang Sulit

Penobatan Raja Charles III disederhanakan saat warga Inggris mengalami kesulitan dalam memenuhi kebutuhan sehari-hari.

Saat Istana Buckingham sedang mempersiapkan penobatan Raja Charles, warga di Evelyn sibuk membagi-bagikan makanan yang akan disumbangkan kepada lebih dari 100 keluarga.

Selama musim dingin, standar kehidupan warga Inggris menurun, merupakan penurunan terbesar sejak Perang Dunia II, dengan upah yang tidak naik di tengah inflasi yang mencapai 10,1 persen.

Harga makanan sangat mahal, melonjak hampir 20 persen dalam setahun.

Ini kontras dengan penobatan Raja baru yang menghabiskan dana hingga 100 juta Poundsterling atau setara dengan Rp 1,855 triliun.

Setelah remi menjadi raja Inggris, Raja Charles III menjadi raja di 15 negara persemakmuran, meskipun kondisi ini masih menjadi kontroversi di sejumlah negara persemakmuran.

Ke-15 negara persemakmuran yang dimaksud adalah Antigua dan Barbuda, Australia, Bahama, Belize, Kanada, Grenada, Jamaica, Selandia Baru, Papua Nugini,
Kepulauan Solomon, St. Kitts dan Nevis, St. Lucia, Tuvalu, dan Inggris Raya. (rus)

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *