Jaringan Interkoneksi Dinilai Jadi Solusi Pemadaman Listrik Berkepanjangan di Sulsel

Berita81 Dilihat

KABARIKA.ID, JAKARTA–Komisi VII DPR RI menyoroti padamnya listrik berkepanjangan selama lima jam yang terjadi akibat gangguan sistem kelistrikan yang dipicu oleh El Nino di Sulawesi Selatan baru-baru ini.

Anggota Komisi VII DPR RI Ridwan Hisjam menekankan perlunya jaringan interkoneksi atau Power Wheeling untuk mentransfer sumber listrik dari Sulawesi Utara ke Selatan, Tenggara, Tengah, dan Gorontalo. Namun, hingga saat ini, interkoneksi tersebut belum terwujud.

Karena itu, ia mengimbau untuk mempercepat pembangunan jaringan listrik dengan mencari solusi terkait biaya dan kesiapan PLN.

Diketahui, power wheeling merupakan mekanisme yang memperbolehkan pihak swasta atau Independent Power Producer (IPP) untuk membangun pembangkit listrik dan menjual secara langsung terhadap masyarakat melalui jaringan transmisi PLN.

Selain itu, Ridwan menyoroti Rancangan Undang-Undang (RUU) Energi Baru dan Energi Terbarukan (EBET) yang mendorong skema transmisi dan distribusi listrik (Power Wheeling).

Di RUU tersebut diatur dalam pasal 47A, butir 3b RUU EBT tentang power wheeling, yang merupakan mekanisme pemanfaatan bersama jaringan tenaga listrik milik PLN melalui open source. Menurutnya, hal ini menjadi solusi dalam pemenuhan pasokan EBET dengan kerja sama jaringan atau open access.

“Iya RUU EBTE ini yang termasuk salah satunya membuat jaringan atau bisa disebut Power Wheeling,” katanya dalam keterangan tertulis, Rabu 3 Januari 2024.

Langkah-langkah ini diharapkan dapat merespons tantangan distribusi energi, sehingga pemerintah membuka peluang kerja sama terbatas.

Tujuannya adalah memastikan efisiensi distribusi listrik di seluruh Indonesia dan mencegah kekurangan pasokan energi di beberapa daerah, terutama dalam mendukung perekonomian Sulawesi.

“Pemerintah perlu fokus dalam mendukung pasokan panas bumi di Indonesia, untuk memastikan perekonomian di wilayah Sulawesi ini,” tutupnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.