Rahman Pina: “Ongkos Kegagalan Event Politik itu Sangat Mahal”

Berita, Inspirasi1053 Dilihat

KABARIKA.ID, MAKASSAR — Nama Politisi Golkar Sulsel, Rahman Pina, tiba-tiba menyita perhatian publik Makassar. Dua hari terakhir, Alat Peraga Kampanye (APK) dengan tagline “Bukan Coba-Coba”, banyak bertebaran di jalan-jalan utama Makassar.

Tidak tanggung-tanggung, APK tanpa foto dengan warna dasar hitam itu, terpajang di bando-bando jalan dan billboard yang diketahui berbiaya mahal. Di sudut atas tertulis logo RP, dan ada nama Rahman Pina dengan warna dasar putih.

Kepada media usai ngopi bareng di warkop Abangda, Jl Hertasning, Rabu 15 Mei 2024, ketua fraksi Golkar DPRD Sulsel ini menyampaikan apresiasi atas kreativitas para relawannya.

“Saya berterima kasih atas kreatifvitas itu. Saya sempat tanya ke mereka, kenapa tidak pake foto. Dijawab itu sudah terlalu umum, jalan jalan sudah seperti arena lomba senyum pepsodent, dari Pileg hingga Pilkada. Beragam senyum ditampilkan dengan pose berbeda. Kita muncul dengan konsep berbeda, saya maklum,” katanya mengawali pembicaraan.

Saya juga bertanya ke teman-teman tim kreatif, kenapa mesti taglinenya ”Bukan coba coba?”

Katanya, itulah gambaran fenomena Pileg dan Pilkada belakangan ini. Banyak orang sekadar coba-coba ikut Pileg, ikut Pilkada, kurang perhitungan, kurang analisa, sekadar ikut meramaikan.

Ketua Komisi E DPRD Sulsel, Rahman Pina dengan senyum optimisme…. (Foto: M. Ruslan/kabarika)

Nanti gagal baru sadar bahwa ternyata ongkos kegagalan event politik itu sangat mahal. Sementara dalam kamus saya, setiap pertarungan politik, harus kita menangkan, tidak latah sekadar numpang lewat, ikut ikutan mau populer, dan terpenting, selalu ada edukasi bagi para politisi muda untuk bahan referensinya.

Rahman Pina yang sudah empat periode terlilih jadi anggota DPRD, dua periode di Makassar dan Sulsel ini, menceritakan betapa ia di awal karier politiknya, orang selalu mengatakan, itu misi imposible.

“Sejak awal di karier politik, selalu berbenturan dengan tokoh-tokoh besar. Tapi alhamdulillah selalu berakhir dengan kemenangan. Kenapa? Karena saya selalu bekerja dengan data, bergerak dengan konsep, melangkah dengan keyakinan, fight dan bukan coba-coba,” katanya.

Sama dalam Pileg kemarin dan Pileg sebelumnya. Dalam Pileg 2024 ini, semua orang ragu saya tak mungkin terpilih lagi. Alasannya, tidak ada Caleg lain yang bisa menopang suara dari bawah, tak ada Caleg sedapil yang bisa mendapatkan suara banyak.

Tapi setelah saya buat konsep pemenangan. Saya hitung peluang dan tantangannya, saya bilang ke tim, bismillah, kerja dan kerja. Alhamdulillah lolos. Tak hanya lolos, saya dapat suara tertinggi di Dapil.

Begitupun terkait putri dan anak mantunya yang lolos di DPRD Makassar dan Takalar. Putrinya, Eshin Usami Nur Rahman yang lolos di DPRD Makassar, melampaui suara wakil ketua DPRD, Andi Nurhaldin Nurdin Halid, juga tak pernah dibayangkan orang.

“Kepada anak saya bilang, dalam kontestasi politik itu tak ada pemberian, harus kerja keras, sungguh-sungguh. Peluang semua orang sama, pemenangnya adalah keseriusan, bukan sekadar ketokohan dan uang. Alhamdulillah juga berhasil,” ujarnya.

Sekadar diketahui, Eshin Usami adalah putri kedua Rahman Pina yang lolos ke DPRD Makassar di Dapil Manggala-Panakkukang. Ini sekaligus rekor baru di ajang Pileg di Makassar, ayah anak bisa terpilih bersamaan. Sementara anak mantunya, Ichsan, yang baru saja menikahi putri pertama Rahman Pina, Ainun Djalilah, juga terpilih jadi anggota DPRD Takalar.

Terkait peluangnya maju menjadi calon Wali Kota Makassar, politisi asal Enrekang ini mengaku fight dan akan menampilkan kejutan baru. “Tunggu saja, pasti ada kejutan baru,” katanya penuh semangat.

Meski harus bersaing dengan Munafri Arifuddin untuk bisa meraih tiket Golkar, Ketua Komisi E DPRD Sulsel ini tak kendor.

“Ujung dari proses ini kami akan saling mendukung, pak Appi sudah dua kali bertarung, tentu dari sisi popularitas, tak mungkin saya bisa kalahkan dalam waktu singkat. Tapi kalau trend keinginan publik ke saya terus meningkat seperti sekarang, kami akan berdiskusi di ujung, siapa yang lebih siap bertarung,” tandas Rahman Pina.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *