Mentan Amran Pastikan Ada Gelontoran Pupuk Subsidi 7,2 Juta Ton untuk Jagung dan Padi

Berita38 Dilihat

KABARIKA.ID, JAKARTA – Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman memastikan Januari tahun ini akan ada tambahan pupuk untuk produksi padi dan jagung.

Tambahan ini, kata Amran bahkan mencapai 7,2 juta ton dan akan digelontorkan bersamaan dengan benih gratis sebanyak 2 juta hektare.

Menurut Mentan Amran, penambahan pupuk dan pendistribusian benih gratis ini merupakan bagian dari rangkaian tambahan anggaran yang dikucurkan pemerintah sebesar 14 triliun.

Diketahui, Presiden Jokowi baru saja menambah anggaran pupuk subsidi pada tahun 2024.

“Subsidi pupuk untuk padi naik. Kenaikannya bahkan 2 kali lipat. Saya berharap Informasi ini sampai ke masyarakat di mana jumlah pupuk kita yang tersedia sebanyak 7,2 juta ton,” ujar Mentan, Rabu, 17 Januari 2024.

Kemudian, kata Amran yang juga Ketua Umum Ikatan Alumni (IKA) Universitas Hasanuddin, Makassar ini untuk benih padi dan jagung ditambah 2 juta hektare dan diharapkan dalam 3 tahun bisa swasembada.

Mentan mengatakan, sejauh ini benih yang akan disiapkan adalah benih unggul sesuai dengan kebutuhan petani.

Pemerintah menjamin, pemberian benih dibagikan secara gratis melalui mekanisme dan aturan yang berlaku.

“Benih yang kita bagikan adalah benih unggul. Kita siapkan benih sesuai dengan kebutuhan petani dan sekarang sudah jalan. Kenaikan bibit ini merupakan intensif el nino yang kita berikan agar petani tetap berproduksi,” katanya.

Selain padi dan jagung, Kementan juga terus fokus pada peningkatan produksi lainya seperti bawang merah, cabai dan juga upaya penanaman bawang putih dalam negeri seperti yang diatur dalam ketentuan rekomendasi impor produk hortikultura atau RIPH.

“Bawang merah kita swasembada terus dan kita sudah ekspor sejak 2017. Bahkan ayam dan telur juga kita sudah swasembada,” katanya.

Kepala Badan Pangan Nasional (Bapanas), Arief Prasetyo Adi mengatakan bahwa pihaknya siap berkolaborasi dengan Kementerian Pertanian terutama pada proses penyerapan yang akan berlangsung pada Maret dan April mendatang.

“Pokoknya apapun untuk memperkuat ketahanan pangan kita akan dilakukan. Kami siap menyerap dari hasil produksi yang dilakukan kementan,” jelasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.