Dukung Zero Waste, Petugas Kebersihan Unhas Ramai-ramai Jadi Nasabah Bank Sampah

Berita324 Dilihat

KABARIKA.ID–Ratusan petugas kebersihan (cleaning servis) kampus Universitas Hasanuddin,Tamalanrea, Selasa (28/03/2023), sepakat dan berkomitmen menjadi nasabah bank sampah kampus Unhas.

Bertempat di gedung LPPM Unhas, ratusan petugas kebersihan kampus tersebut secara simbolis mendapatkan buku tabungan bank sampah yang diserahkan langsung oleh Wakil Rektor IV, Prof Dr. Adi Maulana.

Kegiatan sosialisasi dan pelatihan pengelolaan sampah bagi petugas kebersihan kampus ini, adalah tindak lanjut dari workshop pengelolaan sampah beberapa waktu lalu.

Menurut Prof Adi, untuk menuju program zero waste di kampus Unhas perlu kerjasama yang baik semua pihak dan salah satunya yang punya peran penting adalah petugas kebersihan.

Di depan 173 petugas kebersihan outdoor dan indoor Unhas, Prof Adi mengutarakan jika program ini akan menjadi salah stu inovasi bagi kampus Unhas menuju pembangunan kampus yang berkelanjutan.

“Bapak dan ibu ini kami andalkan untuk mewujudkan salah satu program inovasi pengelolaan sampah di Unhas. kenapa ini penting, karena ke depan di 2024 di unhas itu sudah harus nol sampah yang keluar dari Unhas,” ujarnya sembari membakar semangat para petugas kebersihan.

Dalam kesempatan tersebut, direktur bank sampah Unhas, Dr. Ir. Irwan Ridwan meminta kepada petugas kebersihan agar menjadi nasabah bank sampah, karena akan menambah pendapatan selain mendapatkan gaji sebagai petugas kebersihan kampus.

Sementara itu, Saharuddin Ridwan yang hadir sebagai pembicara lebih banyak menekankan tentang mekanisme bank sampah yang akan dijalankan serta jenis-jenis sampah yang bisa dibeli di bank sampah.

Meski demikian, peserta sosialisasi tertarik dengan kegiatan ini karena selain menyentuh sisi ekonomi dari sampah juga menyampaikan tentang bahaya sampah jika tidak dikelola dengan baik.

“Unhas ini kan kampus ternama di Kawasan Timur Indonesia, sehingga seluruh warga kampus bahkan petugas kebersihannya harus menerapkan pola pengelolaan sampah yang berwawasan lingkungan dan berkelanjutan.

Biaya pengelolaan sampah itu mahal, sehingga perlu ada pola pengurangan dan penanganan yang berkelanjutan,” ujar ketua divisi pengelolaan sampah dan limbah IKA Unhas ini.

Lanjut dikatakan ketua umum Asosiasi Bank Sampah Indonesia periode 2017-2021 ini, bank sampah Unhas nantinya bisa membuat inovasi lainnya dengan sistem sampah tukar dengan sembako atau dengan sistem penukaran barang lainnya.

Dalam kegiatan ini, juga diisi dengan games yang melombakan peserta tentang cara pemilahan sampah sesuai kelompok dan jenis sampah yang ada. Setelah kegiatan ini, tim bank sampah Unhas dalam waktu dekat juga akan melakukan sosialisasi ke fakultas-fakultas dan unit kerja di kampus Unhas. (*/roy)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *